Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Julai 2009

Graduan?? hmmm…

pallas

“Minta maaf…”

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…

Alhamdulilah segala puji hanyalah bagi Allah tuhan sekelian alam…

Minta Maaf..

Pertamanya aku ingin meminta maaf kepada blog ini dan juga kepada beberapa orang yang sudi membaca blog ini,kerana tidak menghiaskan blog ini dengan ilmu-ilmu Allah lagi,kalau mahu cakap tentang sebab,banyak sebabnya,antaranya rumahku di Tetouan memang tiada line internet,aku juga agak sibuk dengan suatu hal yang sangat penting,ianya hal yang bersangkut paut dengan masa depan hidupku…aku berdoa semoga ianya berjaya dan semoga segalanya Allah mudahkan urusanya…Sesungguhnya hanya Allah tempat diriku bersandar segala perkara dan sebaik-baik tempat bersandar ialah berdoa kepada Allah..dan aku teramat yakin denganya..

graduated

“Graduan yang sombong..”

Bergelar graduan…

Alhamdulilah,segala puji hanyalah bagi Allah,aku sudah pun bergelar graduan Ijazah Usluddin di Universiti Qurawiyyien Tetouan di Maghribi di Fakulti Usuluddin dan Komunikasi Moden…tapi aku tidak bangga langsung dengan gelaran pemegang ijazah ini,sebab bagi aku tiada apa yang boleh dibanggakan lagi,ijazah yang dipegang itu tidak melambangkan langsung kepenuhan ilmu di dada si pemegang,tak keterlaluan kalau aku katakan ijazah yang didapati itu terkadang hasilnya hanyalah disebabkan si pelajar telah banyak menahan mata untuk menghafal sehingga ke tengah malam,membuat berbagai cara asalkan segala maklumat di syllabus dapat dipindahkan ke kertas jawapan,pujuk memujuk dan rayu merayu kepada ustaz-ustaz agar dinaikkan sedikit markah ataupun memberikan mereka ‘saguhati’ berupa hadiah untuk mendapatkan perhatian mereka….kemudian hanya perlu bersabar beberapa tahun membuat sedemikian kemudian beroleh sekeping kertas yang menyatakan bahawa kamu sudah pun mempunyai ilmu yang layak untuk kamu menjadi tempat rujukkan orang ramai…

Tetapi ini ijazah pada satu bahagian,pada bahagian yang lain pula adanya suatu ijazah yang sememangnya si pemegang tersebut berasa betul-betul berisi dengan ilmu-ilmu di kuliah tersebut dan tidak menganggap langsung beberapa tahun yang dihabiskan itu sia-sia belaka…mungkin kerana setiap pelajaran yang dipelajarinya itu digandingkan bersama dengan penghayatan melebihi daripada hanya sekadar menghafal buta segala maklumat dan mengharapkan kerja yang bakal mendatang hasil daripada ‘ijazah kosong’ itu tadi…

Apa-apa pun,prinsip aku : “Jangan menafikan kebaikkan sesuatu benda yang walaupun hanya ada sedikit sahaja kebaikkan padanya” tapi prinsip aku ini hanya boleh dipakai apabila ianya tidak berlanggar dengan syariat Allah yang maha sempurna,kalau prinsip ini berlanggar,anggap sahaja ini kata-kata orang gila!!

P/S : Contoh : “Mereka bertanyakan kepadamu tentang arak dan judi,katakanlah : Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat pada manusia,tetapi dosa keduanya adalah lebih besar dari keduanya” (surah Al-Baqarah : 219 ) oleh itu, pada ayat ini aku sudah menjadi orang gila!!

Syeikh tua yang sakit dan pakcik seperguruan…

Guruku yang mulia As-Syeikh Abdul Qadir hafizahullahu taala sekarang sedang sakit,oleh itu pengajianku yang berlangsung selama ini telah dihentikan serta merta oleh beliau,beliau berkata :

“Daud,saya ini sudah sakit,mata juga tidak nampak perkataan pada kitab,rutin harianku sekarang adalah berulang alik menemui doktor,jadi kita hentikan segala pelajaran kita,dengan izin Allah sesudah diriku sembuh kita mulakan kembali pengajian”…

Terperanjat bercampur sedih,ada juga rasa kasihan dan rasa bersalah…

Pakcik-pakcik seperguruan denganku juga mungkin berasa seperti apa yang diriku rasakan tadi…seperti Pakcik Mouhammad “Al-Khayyath La Primera” (tukang jahit nombor satu),Pakcik A’yasyi “Si Faqih Diyalna” (pak imam kami) Tok Imam di masjid dekat dengan rumah aku,Pakcik Mouhammad,pengunjung setia masjid tersebut yang mana pasti mukanya akan ada di tiang masjid besar tersebut sambil tangan membelek kitab,menakjubkan,walaupun umur beliau sudah tua tetapi keinginan menuntut ilmu itu tetap segar,dan begitulah juga dengan Pakcik Si Mouhammad “Si Faqih Mkharbek” (pak imam kelam kabut) gelaran yang diberikan oleh As-Syeikh disebabkan beliau selalu hadhir lambat ke kelas kami,walaupun begitu apabila beliau diuji soal oleh As-Syeikh dengan selamba menjawabnya seperti beliau sudah ada semenjak majlis bermula lagi!!

Betapa rindunya aku dengan keadaan kelas talaqqi As-Syeikh,ukhuwwah yang terbina sesama kami terasa amat manis,bahkan aku tidak pernah berasa asing apabila berada di kalangan mereka,tiada istilah arab-arab,melayu-melayu,bahkan aku mampu memahami setiap ocehan mereka dengan dialek “Syamali” (Maghribi Utara)  mereka…

Semoga As-Syeikh berada dalam keadaan sihat semula hendaknya dan agar kami anak-anak murid ini berpeluang menadah kitab semula…

doraemon

“Kucing Doraemon!!..”

Tidak tahu…

Sampai sekarang aku masih tidak tahu bilakah tarikh tepat untuk aku pulang ke tanahair tercinta Malaysia,segalanya akan terjawab apabila urusanku semuanya diselesaikan dengan jayanya insyallah,sudah tidak larat memikirkan karenah birokrasi maghribi yang berada di paras yang teramat teruk,apabila orang bertanya : “Bila nak balik??” jawabku mudah : “Tak tahu lagi”,dan juga : “Tiket dah beli ke belum?” jawabku mudah : “Belum,tak tahu bila nak balik”…ayahku pula sudah bising-bising menyuruhku pulang,perkataan “Baliklah” itu sudah menjadi basahan bibir beliau,ayah..bukanya aku tidak mahu balik,tetapi keadaan tidak mengizinkan,dengan izin Allah aku akan pulang jua…takutnya kena jadi imam sembahyang terawih apabila pulang nanti!! hahaha…

Kalaulah aku ada Doraemon yang mampu menyelesaikan segala masalah manusia dengan hanya alatan-alatan dari dalam poketnya itu,sudah pasti aku akan halau dia awal-awal lagi,kerana aku sudah pun mempunyai tuhan yang sudah pasti akan mengabulkan permintaanku apabila aku meminta dan menyembuhkan aku apabila aku sakit dan memberikanku makanan apabila aku lapar,oleh itu,apabila berharap pada manusia,gantungkan dahulu harapanmu terhadap kuasa Allah dan Ar-Rahman serta Ar-Rahimnya beserta berbaik sangka pula terhadapNya,jangan sekali-kali berharap seratus peratus kepada manusia,ingatlah bahawa Allah maha memiliki hati hamba-hambaNya,oleh itu minta sahaja pada Allah agar diperbuatkan apa sahaja terhadap hati tersebut!!

HIDUPLAH PERJUANGAN ISLAM SELAMANYA!!

Read Full Post »

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…

Alhamdulilah segala puji hanyalah bagi Allah…

kucing 1

“Segak dan bergaya lambang kucing sejati..”

BERSANGKA BAIK KEPADA ALLAH SERTA HAKIKATNYA…

Hendaklah kalian berjaga-jaga dari tertipu oleh diri sendiri terhadap Al-Asbab ini,dan perkara ini merupakan perkara yang sangat penting…

Sesungguhnya seseorang itu sangat mengetahui bahawa kelalaian dan kealpaan dari mengingati Allah serta perlakuan maksiat itu merupakan sebab-sebab yang boleh memudharatkanya pada kehidupanya di akhirat dan juga di dunia dan perkara ini sangat pasti,cuma terkadang dia telah tertipu oleh dirinya sendiri terhadap sandaranya yang salah kepada keampunan Allah serta pengampunaNya terhadap semua jenis dosa,samada ia besar atau kecil,terkadang dia juga tertipu oleh penangguhanya pada bertaubat dan tertipu dengan berasa cukup hanya  istighfarnya dengan lisan kepada Allah,begitu juga dia terkadang tertipu dengan amalan-amalan sunat yang menjanjikan segunung pahala kepada pelakunya,dan juga terkadang dia boleh tertipu dengan ilmunya sendiri dan salah anggapanya terhadap qadar Allah taala…

Dan betapa banyaknya manusia yang menyangka bahawa apabila dia melakukan sesuatu maksiat kemudian dia mengucap : “Aku meminta ampun kepada Allah” maka akan terhapuslah segala dosa tersebut lalu dia pun berasa tenang kerana dapat memadamkan dosanya hanya dengan ucapan sedemikian,sesungguhnya pernah seorang yang a’lim dalam bidang feqh berkata kepadaku : Aku telah melakukan sesuatu yang mungkar kemudian aku akan mengucapkan : Subhanallah Wa Bihamdihi sebanyak seratus kali!! maka akan terampunlah segala kemungkaran tersebut semuanya,kerana telah sahih dari baginda nabi bersabda bahawa :

من قال في يوم : سبحان الله وبحمده مائة مرة حطت عنه خطاياه ولو كانت مثل زبد البحر

Bermaksud : Sesiapa yang berdoa setiap hari dengan ini : Subhanallah Wa Bihamdihi sebanyak seratus kali,maka akan dihapuskan segala dosanya walaupun dosanya sebanyak buih di lautan (riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Telah berkatanya seorang Ahli Mekah kepadaku : Jikalau salah seorang dari kalangan kami melakukan suatu dosa,maka dia hanya perlu mandi,bertawaf di Baitullah selama seminggu maka akan terhapuslah dosanya itu..

Dan ada juga yang telah berkata kepadaku : Sesungguhnya telah sahih dari baginda nabi bahawa :

“Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Nabi sallallahu alaihi wassalam bersabda tentang apa yang baginda terima dari Allah s.w.t katanya: Seorang hamba Allah melakukan dosa, lalu berdoa: Wahai tuhanku! Ampunkanlah dosaku. Allah s.w.t berfirman: HambaKu telah melakukan dosa, tetapi dia tahu bahawa dia mempunyai tuhan yang akan mengampunkan dosa atau menghukumnya kerana melakukan dosa. Kemudian hamba Allah tersebut kembali melakukan dosa, lalu berdoa: Wahai tuhanku! Ampunkanlah dosaku. Allah s.w.t berfirman: HambaKu melakukan dosa, tetapi dia tahu bahawa dia mempunyai tuhan yang akan mengampunkan dosa atau menghukumnya kerana melakukan dosa. Kemudian hamba Allah tersebut kembali melakukan dosa, lalu berdoa: Wahai tuhanku! Ampunkanlah dosaku. Allah s.w.t berfirman: HambaKu melakukan dosa, tetapi dia tahu bahawa dia mempunyai tuhan yang akan mengampunkan dosa atau menghukumnya kerana melakukan dosa. Oleh itu buatlah sesuka hatimu, Aku akan ampunkan dosamu. Hamba tersebut berkata: Aku tidak tahu sehingga kali ketiga atau keempat aku meminta keampunan, tetapi Allah s.w.t tetap berfirman: Buatlah sesuka hatimu, Aku tetap akan mengampunkan dosamu” (riwayat Imam Bukhari di dalam bab Tauhid bernombor 7507)

Lalu dia pun berkata : Dan aku tidak berasa ragu langsung bahawa aku mempunyai tuhan yang akan mengampunkan dosaku dan menghapuskanya…

buruk

“Wahai kawan-kawan janganlah menipu ya..”

Contoh-contoh manusia yang menipu dan tertipu….

Dan inilah merupakan antara contoh-contoh manusia yang hanya bersandar pada nas-nas yang mengandungi pengharapan terhadap keampunan dan rahmat Allah dan telah tersalah anggap mengenainya,yang mana sandaran mereka tersebut hanyalah  suatu sandaran buta terhadap nas-nas tersebut,jikalau kalian menegur mereka terhadap sesuatu kesalahan atau kemungkaran,maka mereka akan membacakan kepada kalian apa-apa yang dihafal mereka tentang keluasan rahmat Allah,pengampunaNya terhadap segala dosa serta segala nas-nas yang mengandungi harapan-harapan tersebut,dan orang-orang jahil semacam ini merupakan golongan yang pelik dan ajaib sekali!!

Ada juga yang berkata : Membersihkan diri kalian dari dosa-dosa adalah suatu perbuatan yang jahil dengan keluasan rahmat pengampunan Allah!!

Bahkan ada juga yang berkata : Meninggalkan dosa-dosa adalah suatu keberanian meremehkan keampunan Allah dan memperkecilkanya!!

Dan di antara orang-orang yang tertipu itu ada pula yang hanya bersandar dengan hujah Al-Jabr,iaitu mengatakan bahawa setiap perbuatan manusia itu adalah suatu bentuk keterpaksaan dari Allah,dan manusia tidak ada upaya serta pilihan untuk membuat sesuatu apa pun,kerana semua perbuatanya seakan-akan hanya dikawal oleh Allah sahaja,maka seseorang itu mencuri adalah kerana ianya kehendak Allah dan bukan kehendak dirinya sendiri!!

Dan ada pula yang menipu dengan sandaran pengharapan yang salah,yang mana makna iman bagi mereka tidak lebih hanyalah suatu bentuk pembenaran di dalam hati,dan segala bentuk amalan anggota tubuh bukan merupakan makna iman,dan bagi mereka,iman orang yang paling fasiq adalah seperti iman Jibril dan Mikail…

Dan begitulah juga diantara mereka ada yang menipu dengan kecintaan mereka yang melebih-lebih terhadap syeikh-syeikh dan orang-orang soleh,sehinggakan kerap mengunjungi kuburan mereka dan merintih mengharap di sisi kuburan tersebut,dan meminta syafaat denganya,bertawassul pula pada Allah dengan mayat-mayat tersebut…

Ada juga yang menipu dengan mengatakan bahawa Allah tidak menginginkan azab seksaNya dikenakan pada hambaNya,dan mengatakan bahawa azabNya tidak menambahkan apa-apa langsung kepada kerajaaNya,dan rahmatNya pula tidak berkurangan langsung jika diberikan,dan mengatakan : “Aku mengharapkan rahmatNya,dan Dia pula Yang Maha Kaya dari segala yang kaya,sepertimana seorang yang miskin yang terdesak dan mengharapkan segelas air dari seseorang yang mempunyai sungai yang mengalir pastilah dia tidak akan menghampakan orang yang meminta tersebut…

Ada juga yang menipu dengan pemahamanya yang salah terhadap nas-nas Al-Quran dan As-Sunnah,dan hanya bergantung pula pada pemahamanya yang salah itu,contohnya pada firman Allah :

“Dan sungguh kelak tuhanmu pasti memberikan kurniaNya kepadamu,sehingga engkau menjadi puas” (Ad-Dhuha : 5)

Lalu mereka berkata : Dan sesungguhnya nabi Muhammad itu tidak akan redha umat baginda berada di neraka,dan ini merupakan jahil yang paling buruk bahkan ianya suatu pembohongan terhadap baginda,sesungguhnya baginda hanya akan redha pada apa yang diredhai oleh tuhanya,bukankah Allah Taala redha untuk mengazab orang yang zalim,fasiq,khianat dan orang-orang yang tidak bertaubat kepadaNya? Maka baginda nabi merupakan orang yang paling jauh untuk mengatakan bahawa baginda tidak redha pada apa yang diredhai oleh tuhanya yang maha suci!!

Begitu juga adanya golongan yang banyak bergantung dengan ayat ini :

“Sesungguhnya Allah akan mengampuni segala dosa” (Az-Zumar : 53)

Dan inilah juga antara contoh jahil yang paling buruk sekali,dengan berkata : Sesungguhnya syirik juga termasuk di dalam ayat ini,bahkan ianya merupakan kepala segala dosa dan asas kepada segala dosa,dan tiadanya khilaf di kalangan para ulamak bahawa ayat ini disebut kepada orang-orang yang ingin bertaubat,dan sesungguhnya Allah yang Maha Pengampun itu akan mengampunkan dosa setiap orang yang bertaubat walau macammana jenis pun dosanya itu,jikalau ayat ini tidak disebutkan kepada orang-orang yang bertaubat maka tiadalah gunanya segala nas-nas yang menceritakan ancaman-ancaman serta khabar buruk dari Allah kepada pelaku maksiat dan dosa…sesungguhnya pemahaman sedemikian disebabkan kecetekkan ilmunya dan pemahamanya yang salah,sesungguhnya Allah telah membuat pernyataan umum dan pernyataan yang mutlaq di dalam ayat ini,dan sememangnya diketahui bahawa ayat ini dimaksudkan kepada orang-orang yang ingin bertaubat…

Tetapi….Allah telah menyatakan ayat yang khusus pula di dalam surah An-Nisa’ :

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa yang mensyirikkaNya,dan akan mengampuni dosa selain itu yang mana ianya kepada sesiapa yang Dia kehendakki” (An-Nisa’ : 48)

Maka di sini,Allah telah mengkhabarkan bahawa Dia tidak akan mengampunkan dosa syirik,dan Dia juga telah mengkhabarkan bahawa Dia akan mengampunkan dosa selain syirik,jikalau ayat ini adalah hak orang yang bertaubat,sudah tentu Allah tidak akan pisahkan antara syirik dan selainya…

Dan begitulah juga ada yang menipu dengan ayat :

“Wahai manusia! Apakah yang telah menipu kamu (sehingga membuat derhaka) kepada tuhanmu yang maha pengasih??!! (Al-Infithar : 6)

Dan mereka telah berkata : SifatMu yang maha pengasihlah yang telah menipu kami !! (Maha Suci Allah) …

Bukankah ini merupakan contoh kejahilan yang buruk??!! Sesungguhnya ketahuilah bahawa yang menipu mereka tidak lain ialah tuhan mereka yang penipu!! iaitu Syaithan Laknatullah Alaihi dan nafsu amarah mereka yang bersarang di dalam diri mereka itu!! kejahilan mereka dan hawa nafsu mereka!!

Sesungguhnya Allah telah meletakkan namaNya yang agung iaitu Al-Karim di dalam ayat tersebut,iaitu Raja yang maha agung yang perlu ditaati yang mana tidak seharusnya Dia memperdaya dan menipu!! dan si penipu ini telah meletakkan tipuan tersebut kepada tempat yang tidak sepatutnya…

Ada pula yang menipu tentang hal neraka dengan ayat ini :

“Yang hanya akan di lemparkan ke (neraka) itu ialah orang yang paling celaka,yang mendustakan kebenaran dan berpaling (dari iman)” (Al-Lail : 15 dan 16)

dan juga membacakan ayat ini :

“Yang telah disediakan (neraka) untuk orang-orang kafir” (Al-Baqarah : 24)

Tetapi orang yang menipu ini sesungguhnya dia tidak sedar bahawa :

“Maka,kami memperingatkan kamu dengan neraka yang menyala-nyala” (Al-Lail : 14)

iaitu bermaksud api neraka yang dikhususkan kepada api daripada tingkat neraka yang paling bawah,jikalau ianya semua jenis api dari semua jenis neraka pastilah Allah tidak akan berkata : “Dimasukkan ke neraka…” tetapi Allah telah berkata : “Dilemparkan ke neraka…”

Dan tidaklah semestinya bermaksud tidak dilemparkan itu bermakna tidak akan dimasukkan ke neraka,kerana dilemparkan ke dalam neraka itu adalah lebih khusus daripada hanya masuk ke dalam neraka,dan menafikan sesuatu yang lebih khusus tidak akan menafikan sesuatu yang umum!!

Manakala Allah berkata tentang neraka : “Yang telah disediakan (neraka) untuk orang-orang kafir” (Al-Baqarah : 24)

Janganlah lupa bahawa Allah juga telah berkata tentang syurga :

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” (Al-Imran : 133)

Sesungguhnya tidaklah dinafikan bahawa neraka yang telah disediakan untuk orang kafir itu juga akan dimasuki oleh para fasiq dan orang zalim,begitulah juga syurga yang telah disediakan oleh Allah kepada orang-orang yang bertaqwa itu akan dimasuki juga oleh orang-orang yang mempunyai seringan-ringan iman di dalam hatinya walaupun tidak pernah berbuat baik langsung…

Ada juga yang tertipu dengan hanya bergantung kepada puasa Hari Asyura’ atau puasa Hari Arafah,sehingga terdengar ada yang berkata : “Puasa Hari Asyura’ akan menghapuskan semua dosa-dosa di dalam setahun,dan dia hanya perlu berpuasa Hari Arafah sahaja  sebagai tambahan kepada pahala”….sedangkan dia tidak sedar bahawa puasa bulan Ramadhan dan solat-solat wajib adalah lebih besar dan lebih mulia pahalanya daripada puasa Asyura’ dan puasa Arafah,yang mana puasa wajib dan solat wajib tersebut akan menghapuskan dosa di antara keduanya jika dia meninggalkan dosa-dosa besar,maka dari Ramadhan ke Ramadhan seterusnya dan Solat Jumaat ke Solat Jumaat seterusnya tidaklah berapa kuat untuk menghapuskan dosa-dosa kecil kecuali dengan menggabungkan sekali dengan menjauhi perbuatan dosa-dosa besar bersamanya,maka jadi lebih kuat kedua-duanya untuk menghapuskan dosa-dosa kecil….

Bagaimana mungkin akan dihapuskan dosa-dosa besar yang dilakukan oleh seorang hamba dengan hanya berpuasa sunat dan dia pula tidak bertaubat dari dosa-dosa tersebut ??!!

Sesungguhnya ia mustahil!! Tetapi tidaklah dinafikan bahawa puasa Arafah dan Asyura’ dapat menghapuskan dosa-dosa dalam setahun jika ianya dilihat secara umum,tetapi perlulah diingati bahawa setiap ayat-ayat yang mengandungi ganjaran pahala mempunyai syarat serta pantang larangnya,yang mana tidak bertaubat daripada dosa-dosa besar merupakan penghalang daripada dosa-dosa dalam setahun itu dapat dihapuskan,jika dia bertaubat dari dosa-dosa besar tersebut,sudah pasti dengan izin Allah puasa sunat serta taubat tersebut dapat mencapai makna umum penghapusan dosa-dosanya dalam setahun…

Sepertimana puasa Ramadhan dan solat-solat wajib jika  digabungkan bersama meninggalkan dosa-dosa besar ianya akan saling lengkap melengkapi untuk menghapuskan dosa-dosa kecil,Allah Taala telah berkata :

“Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, nescaya Kami akan hapuskan kesalahan-kesalahanmu dan Kami akan masukkan kamu ke tempat yang mulia” (An-Nisa’: 31)

Maka dapatlah diketahui di sini bahawa menjadikan sesuatu sebagai sebab untuk menghapuskan dosa tidaklah menghalang ia untuk membantu sebab yang lain pula untuk menghapuskan dosa,iaitu : menjadikan taubat daripada dosa-dosa besar sebagai sebab untuk menghapuskan dosa tidaklah menghalang taubat tersebut untuk membantu puasa Ramadhan dan solat wajib menghapuskan dosa…

Yang mana menjadikan penghapuskan dosa itu dengan menghimpunkan dua sebab bersama adalah lebih kuat dan lebih sempurna daripada hanya bergantung buta dengan ganjaran tersebut semata…

Bersangka baik,bagaimanakah??

Begitu juga ada yang hanya bergantung kepada hadith ini :

“Aku pada sangkaan baik hambaku kepadaku,maka bersangkalah dia kepadaKu sesuka hatinya” (riwayat Imam Ahmad,Bukhari dan Muslim)

Ianya bermaksud : Apa-apa sahaja yang menjadi sangkaanya kepadaKu,maka Aku akan menjadikan sangkaanya itu benar…

Tanpa sebarang keraguan bahawa bersangka baik itu semestinya perlu ada bersama denganya Al-Ihsan,orang yang baik akan bersangka baik dengan tuhanya dan Allah akan memberikan ganjaran kepadanya atas sifat Ihsanya itu dan sesungguhnya Dia tidak akan mungkiri janjiNya dan akan diterima pula taubatnya,manakala orang yang bersangka buruk dengan tuhanya,yang tidak bertaubat dari dosa-dosa besar,yang berlaku zalim dan berbagai lagi kemungkaranya maka segala maksiat-maksiat,dosa-dosa dan noda tersebutlah yang menghalangnya untuk bersangka baik dengan tuhanya,sepertimana yang tertera pada hadith tadi…

Sepertimana seorang hamba yang jahat dan tidak mendengar arahan tuanya pastilah dia tidak akan bersangka baik dengan tuanya itu,dan sesungguhnya dosa dan maksiat tidak akan dapat bercampur dengan bersangka baik selamanya..

Berkatanya Hasan Al-Basri : “Sesungguhnya seorang mukmin yang bersangka baik dengan tuhanya pastilah akan baik juga amalanya,dan seorang pelaku dosa dan maksiat yang  bersangka buruk dengan tuhanya pastilah akan buruk juga perlakuanya….”

Bagaimana mungkin dia boleh bersangka baik dengan tuhanya sedangkan dia sendiri menjauhinya?? yang mana dia pergi mencari kemarahan tuhanya dan melakukan apa yang tidak disukaiNya,mendedahkan dirinya untuk  mendapat laknat daripada tuhanya,begitu juga dia telah mengambil ringan segala hak-hak tuhanya serta arahan-arahaNya kepada dirinya ,dia juga telah memandang ringan segala larangan-larangan tuhanya lalu melakukan larangan tersebut dan seterusnya tidak ingin bertaubat pula dari perlakuan tersebut,apakah mungkin dia bersangka baik pada tuhanya??!!

Bagaimanakah dia dapat bersangka baik dengan tuhanya dan dia menyakiti para waliNya dan mengasihi musuh-musuhNya?? dan dia engkar kepada sifat-sifat tuhanya yang maha sempurna,bersangka buruk pula pada apa yang telah Dia sifatkan pada diriNya sendiri ,dan dia bersangka pula di atas kejahilan dirinya sendiri bahawa memandang sifat-sifat tersebut dengan pandangan zahir adalah sesat dan kufur? bagaimana mungkinkah??!!

Bagaimana mungkinkah dia dapat bersangka baik dengan tuhanya dan dia bersangka bahawa Allah itu tidak berkata-kata,tidak memberikan arahan,tidak melarang,tidak meredhai dan tidak marah??!! Sesungguhnya Allah telah berkata tentang orang yang syak bahawa Allah tidak bisa mendengar perkara yang kecil-kecil iaitu perkara rahsia dengan berkata :

“Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang telah kamu sangka kepada Tuhanmu, Dia telah membinasakan kamu, maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang rugi” (Al-Fussilat :23)

Mereka telah menyangka bahawa Allah subhanahu wa taala tidak berapa mengetahui tentang apa yang mereka lakukan,dan ini merupakan suatu buruk sangka terhadap Allah,lalu jadilah mereka orang yang binasa disebabkan sangkaan tersebut,dan begitulah keadaanya orang yang engkar terhadap sifat-sifat Allah yang maha sempurna dan sifatNya yang mulia,dan telah mensifatkan Allah dengan sifat yang tidak selayaknya kepadaNya,dan jika orang ini bersangka bahawa dia boleh masuk ke syurga dengan sangkaan sedemikian ketahuilah bahawa sesungguhnya itu tidak lebih hanyalah suatu tipuan dan pembohongan semata dari nafsunya dan merupakan pujukkan dari syaithan!!

Berikan perhatianmu dengan perkara ini,iaitu perhatian dengan sepenuh perhatian,bagaimana mungkinkah seseorang itu dengan berasa yaqin bahawa dia akan dapat berjumpa dengan tuhanya kelak sedangkan Allah maha mendengar setiap kata-katanya dan maha melihat di setiap tempat dia berada dan maha mengetahui setiap yang jelas dan tersembunyi dan tidak tersorok walau satu pun pada pengetahuaNya,dan dia berdiri di hadapan tuhanya kelak dan dia dipersoalkan tentang apa yang telah dia perbuatkan di dunia sedangkan dia telah melakukan perkara-perkara yang mengundang kemarahaNya dan dia telah mensia-siakan segala arahan-arahan tuhanya kepadanya?? dan dia pula mengatakan bahawa dia telah bersangka baik kepada Allah??!! Apa bukankah ini merupakan tipuan dari nafsu dan tidak lebih hanyalah suatu harapan yang penuh pembohongan??

“Dari Abu Umamah : Aku telah masuk berjumpa Aisyah radiallahu anha bersama ‘Urwah Bin Zubair ,lalu beliau telah berkata : Jikalaulah kalian berdua melihat bahawa rasulullah sallallahu alaihi wassalam pada suatu hari sedang sakit,dan dia ada 6 dinar atau 7 dinar duit,dan baginda mengarahkan kepadaku untuk membahagikan duit tersebut kepada faqir miskin,dan aku pula sedang sibuk menguruskan sakit baginda tersebut sehinggalah baginda disembuhkan Allah,kemudian baginda bertanya : Apakah yang telah kamu perbuatkan dengan duit tersebut? Apakah kamu bahagikan 6 dinar itu? lalu dia berkata : Demi Allah,aku tidak membahagikanya,kerana ketika itu aku sedang sibuk menguruskan sakitmu,lalu baginda pun meminta duit tersebut dan meletakkanya di atas telapak baginda lalu berkata : “Apakah sangkaan nabi Allah ini jikalau dia bertemu dengan Allah kelak dan duit ini masih bersamanya??”

Dan apakah pula sangkaan insan-insan yang melakukan dosa-dosa besar dan segala macam kezaliman ini jika bertemu dengan Allah kelak dan segala kezalimanya terhadap orang lain masih lagi bersamanya???

Ada yang berkata : Kami telah bersangka baik kepadaMu,kami bersangka yang Engkau tidak akan mengazab orang-orang yang zalim dan tidak akan mengazab orang-orang yang fasiq,maka seorang hamba itu perbuatlah apa pun yang disukainya,dan lakukanlah apa pun yang telah Allah larangi,tetapi bersangka baikklah terhadap Allah bahawa api neraka tidak akan menyentuh dirinya….Subhanallah!! maha suci Allah!! betapa tertipunya hamba Allah ini!!

Nabi Allah Ibrahim pernah berkata pada kaumnya :

“Apakah kamu mahukan sembahan-sembahan selain Allah dengan jalan berbohong? Maka apakah anggapanmu terhadap Tuhan semesta alam?” (As-Soffaat : 86-87)

Iaitu : Apakah sangkaan kalian terhadap Allah yang akan Dia lakukan terhadap kalian apabila kalian bertemu dengaNya kelak dan kalian pula telah menyembah selain Dia??

ngendap

“Hiduplah perjuangan islam selamanya!!”

Fokuslah serta ambillah perhatian…

Sesiapa yang mengambil perhatian dengan sebenar-benar perhatian pastilah dia akan mengetahui bahawa bersangka baik dengan Allah sebenarnya adalah berbuat baik…Sesungguhnya yang menjadikan seorang hamba itu melakukan kebaikkan adalah disebabkan sangkaanya yang baik terhadap Allah bahawa Allah akan mengurniakanya pahala terhadap amalan-amalanya bahkan menyangka bahawa segala amalan-amalanya itu akan diterima oleh Allah,jelaslah bahawa yang menjadikanya berbuat baik adalah bersangka baik,dan ketikamana dia bersangka baik dengan tuhanya pasti dia akan berbuat baik,jika dia tidak berbuat baik maka ianya adalah bersangka baik bersama mengikut hawa nafsu…

Read Full Post »