Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for 23 Jun 2008

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani..

Alhamdulilah,segala puji hanyalah bagi Allah tuhan sekelian alam..

“Hai..sekarang dah tak sibuk,boleh mula menulis..insyallah”

Syeikh Ahmad Bamba di Negara Senegal..

Baru pulang dari menziarahi rumah rakan kuliahanku yang berbangsa Senegal,Muhammad Syuaib namanya,atas ajakkan yang berupa sedikit desakkan dari beliau,daku akur lalu mengikut ke rumah beliau….beliau merupakan seorang pemuda yang begitu mahir didalam ilmu Bahasa Arab serta sasteranya,yang selalu mendapat pujian dari para ustaz yang mengajar Bahasa Arab di kuliah,pernah suatu ketika,ketika ustaz sedang mengajar tentang bait-bait syair didalam Alfiah Ibnu Maalik,(1) dengan spontan,dan pada ketika itu juga, beliau telah pun menyiapkan suatu tambahan kepada syair tersebut dengan lebih terperinci didalam bentuk syair juga!!

Daku telah diperkenalkan oleh beliau tentang seorang syeikh yang telah bertanggungjawab menyebarkan agama islam melalui jalan sufi di Negara Senegal,beliau bernama Syeikh Ahmad Bamba,yang mana beliau telah mengarang betapa banyak syair-syair berbahasa arab pada pelbagai bidang ilmu,daku mengagumi syeikh mereka ini atas kemahiran beliau didalam sastera arab…disini,akan daku bawakan sedikit sejarah ringkas beliau serta beberapa nasihat beliau kepada para penuntut ilmu didalam bentuk syair yang dikarang beliau,sebagai tatapan kepada penuntut ilmu yang menyusuri jalan berduri dialam pengajianya…

“Ahmad Bamba Bin Muhammad Bin Habib Allah Mbake (ialah seorang) peletak dasar-dasar persaudaraan di Senegal (pada akhir abad ke 19) yang hanya menulis didalam bahasa arab,pengikutnya sedar bahwa penyebaran Islam hanya dapat dicapai melalui tulisan dalam bahasa ibunda yang dapat dibaca,dilagukan dan dinyanyikan oleh penduduk yang masih buta huruf,salah satu pengikut Bamba yang pertama adalah Moussa Ka (1890-1965).Dia menulis puisi agama dalam bahasa Wolof yang menceritakan bahawa banyak diantara mereka menyembah Allah dan memuji pemimpinya dengan cara bernyanyi.Ia mempelopori menterjemahkan Al-Quran kedalam bahasa Wolof” (2)

Nasihat ilmu pada para kelana…(3)

ولا تكن في كل يوم تاركا *** تعلما ثم به اعمل ناسكا

فالعلم يحي قلب من تعلّما *** ينوّر القلب كما يجلو العمى

واعلم بأنما تفاوت الورى *** بالعلم والدين يكون فاصبرا

وبهما يفضل من قد فضلا *** لا بانتسابه لمن قد اعتلى

من جهة الأنساب أم واب *** ففيهما اجتهد مع التأدب

وان تعلّمت فبالله استعن *** ثم بإخلاص بقلب مطمئن

وبملازمة درس وورع *** وقلّة النوم وقلّة الشبع

فدم على الدرس مع التكرار *** في ما قرأته بلا إدبار

وخالف النفس فإن النفسا *** أمارة بما يجر حبسا

وقلّل الرقاد فارق الكسل *** وقلّل الراحة قصّر الأمل

واعلم بأن من أبى التعلّما *** وقت صباه سيلا قي ندما

إذ كل من لم يتبادر للعلوم *** مع تفرغ لها قبل الهموم

فلا ينال غالبا مطلوبه *** منه وليس يحتوي مرغوبه

إذ مدحوا تعلّم الصغار *** بكونه كالنقش في الأحجار

وشبهوا تعلم الكبار *** بالكتب فوق الماء في الأثار

Bermaksud : Dan janganlah dikau pada setiap hari (cuba-cuba) meninggalkan pembelajaranmu….kemudianya,gandingkanlah pembelajaranmu dengan membuat amal ibadat

Makanya ilmu itu menghidupkan hati…..barangsiapa yang menuntut ilmu makanya ilmu itu menerangkan hati,sepertimana hati sibuta yang diterangi

“Susahnya nak baca,tulisan secara warsh..”

Maka ketahuilah, saling berbezanya keadaan manusia itu….. ialah dengan ilmu (padanya) begitu juga dengan agama padanya,maka bersabarlah!!! (wahai penuntut ilmu)

Dan dengan keduanyalah (ilmu dan agama) melebihi pada siapa yang diberikan kelebihan……dan bukanlah (kelebihan itu) dikira dengan keturunanya yang dimuliakan

Iaitu dengan keturunan dari sebelah ibu jua bapanya…..maka pada keduanya berusahalah kamu bersungguh-sungguh bersama adab (didalam menuntut ilmu bersama agama)

Dan jika kamu menuntut ilmu maka dengan Allah sahajalah kamu pinta pertolongaNya….kemudianya ditambahkan dengan rasa ikhlas jua dengan hati yang tenang

Dan melazimi pelajaran beserta wara’….dan kurangkan tidur juga kurangkan kekenyangan

Dan sentiasalah mengulangkaji pelajaran bersama (sentiasa) mengulang….pada apa yang kamu baca dan janganlah lalai jua leka

Dan (cubalah) bercanggah pada si nafsu,kerana sesungguhnya nafsu itu….amat menyuruh perbuat pada apa yang dilarang

Maka kurangkanlah juga banyak rehat dan jauhilah akan kemalasan…dan kurangkan lepak (kerana kesemua itu akan menyebabkan) kekurangan tumpuan

Maka ketahuilah barangsiapa yang tidak mahu belajar….pada waktu mudanya maka dia akan menyesal

Jika siapa yang tidak mempercepatkan diri untuk belajar….bersama mengosongkan fikiran dari selain belajar sebelum memberikan perhatian (terhadap pelajaran)

Maka tiadalah dia bakal mendapat apa yang diingininya….darinya(menuntut ilmu) dan bukanlah jua dia mempunyai keinginan padanya (menuntut ilmu)

Dan mereka (para a’lim) memuji pada belajar ketika masa mudanya belia…seperti keadaanya ukiran pada batu

Dan mereka menyamakan belajar ketika diri hampir tua….seperti keadaanya menulis diatas air

“Alip mim nun waw,alip tendang waw..sarkis daa..”

Apa yang didapati…

(1) Memantapkan jalan menuntut ilmu dengan menggandingkan belajar bersama amalan ibadat wajib juga sunat,juga tidak cuba-cuba ponteng belajar tanpa sebab yang amat munasabah.

*Buatlah amalan wajib dengan penuh konsisten dan amalan sunat pula buatlah dengan rasa tamak,seperti solat ditengah malam,berpuasa sunat,iktiqaf di masjid,perbanyakkan membaca Al-Quran dan lain-lain.

من صلى لله أربعين يوما في جماعة لا تفوته تكبرة الإحرام كتبت له براءتان براءة من النار وبراءة من النفاق

Bermaksud : “Barangsiapa yang bersolat kerana Allah selama 40 hari secara berjemaah dan tidak pula dia terlepas takbiratul ihram (bersama imam) maka akan ditulis baginya dua kelepasan : kelepasan dari api neraka dan kelepasan dari nifaq” (Hadith riwayat Imam Tirmizi bernombor 641,telah dihassankan oleh Syeikh Nasarudin Al-Banni didalam Sohihul Jami’)

إن في الجنة لغرفاً يرى ظهورها من بطونها وبطونها من ظهورها.فقام إليه أعربي فقال : لمن هي يا رسول الله ؟ قال : هي لمن أطاب الكلام, وأطعم الطعام وأدام الصيام وصلّى لله بالليل والناس نيام

Bermaksud : Sesungguhnya didalam syurga adanya sebuah bilik yang mana dapatlah dilihat bahagian luarnya dari bahagian dalamnya,dan dapatlah dilihat pula bahagian dalamnya dari bahagian luarnya,tiba-tiba bangunlah seorang lelaki arab lalu berkata : Untuk siapakah bilik itu wahai rasulullah?? baginda pun berkata : ianya adalah untuk sesiapa yang indah percakapanya,memberi makanan,selalu berpuasa dan bersolat kepada Allah diwaktu malam dan manusia lain ketika itu pula sedang tidur (hadith riwayat Tirmizi bernombor 3549,dan berkata : hadith ini gharib,telah disahihkan oleh As-Syeikh Nasarudin Albanni didalam Sohihul Jaami’ bernombor 4097)

(2) Menggandingkan jalan menuntut ilmu dengan adab-adab,pada Allah,rasulNya,guru,kitab dan ilmu yang dipelajari itu sendiri.

“Berkatanya Ibnu Mubarak : Tidak akan dapat seorang lelaki itu pada berbagai jenis cabangan ilmu jika dia tidak pula menghiasi ilmunya dengan adab” (4)

(3) Meminta apa jua pertolongan hanyalah kepada Allah dalam menyusuri jalan menuntut ilmu,bersama wujudkan rasa ikhlas didalam menuntut ilmu.

من طلب العلم ليباهي به العلماء ويماري به السفهاء أو ليصرف وجوه الناس إليه فهو في النار

Bermaksud : “Barangsiapa yang menuntut ilmu sebagai maksud untuk menyaingi para alim,dan sebagai maksud ingin berbalah-balah dengan orang yang bodoh,atau bermaksud supaya manusia memalingkan wajah mereka kepadanya (gila glamour!!) maka tempatnya dineraka!!” (Hadith riwayat Ibnu Majah,disahihkan oleh As-syeikh Nasarudin Albanni rahimahullahu taala pada kitab : Sahihul Jaami’ bernombor 6158)

“Malasnya nak kejar tikus,kejar esok boleh tak bos??”

(4) Kurangkan tidur dan makan!! banyak tidur dan terlalu kenyang antara penyebab tumpulnya ketajaman pemikiran penuntut ilmu.

“Makan dan minumlah dan jangan berlebih-lebihan” (surah Al’A’raf : 31)

“Seorang syeikh berdiri dihujung saprah lalu berkata : Hai para murid! jangan makan banyak sehingga kamu banyak minum,lalu kamu banyak tidur dan banyak rugi!!” (5)

“Sesungguhnya mereka yang selalu kekenyangan didunia,maka merekalah yang bakal lapar diakhirat kelak” (hadith riwayat Imam At-Thobrani didalam kitabnya Al-Kabir,riwayat Ibnu Abbas radiallahu anhu,berkatanya Imam Suyuthi didalam Al-Jaamik As-Saghir : hadith ini berdarjat hasan)

(5) Selalu mengulangkaji dan mengulang-ulang kembali apa yang dihafaz dengan selalu menuturkanya dibibir secara berulang-ulang pada pagi dan petang.

إنما مثل صاحب القرءان كمثل صاحب الإبل المعلقّة إن عاهد عليها أمسكها وإن أطلقها ذهبت وإذا قام صاحب القرءان بالليل والنهار ذكره وإذا لم يقم به نسيه

Bermaksud : “Sesungguhnya perumpamaan orang yang menghafal Al-Quran seperti si pemilik unta yang dtambat,jika dia menambatnya dengan kemas,maka untanya akan tertambat,jika dia meleraikanya (tidak diikat dengan baik) maka dia akan lari terlepas,dan jika orang yang menghafal Al-Quran itu mengulangi kembali hafazanya pada malam dan siang harinya,maka dia akan mengingatinya,jika tidak,dia akan melupakanya” (hadith riwayat Imam Bukhari)

Telah dikhabarkan kepada daku dahulu oleh akhi fillah Abang hamzah (hafizahullahu taala) ketika daku mengadap As-Syeikh Dzulkifli BIn Ismail rahimahullahu taala bersama beliau dahulu,beliau mengatakan bahawa As-Syeikh Ahmad As-Syanqithi telah dilihat orang selalu mengumat ngamit mulutnya pada setiap ketika,apabila beliau ditanya akan perbuatan tersebut,dia menjawab : “Aku sedang mengulang-ulang kembali hafazanku” (mak oii!!)

“Menuntut ilmu bukanya senang seperti makan ikan..actually.. makan ikan pun susah tau!!”

Bukan senang cik abang oii..

Menuntut ilmu bukanlah suatu jalan yang senang,lebih-lebih lagi menuntut ilmu yang amat bermanfaat seperti ilmu agama,kerana ianya amat berguna untuk kehidupan dunia dan akhirat,bahkan dituntut supaya mempelajarinya,maka jalan menyusurinya amat berkait rapat dengan keberkatan,adab dan kesungguhan menjaga apa yang dimiliki dari manfaatnya demi mencari keredhaan Allah jua…kesempitan hidup dalam mencarinya amat memerlukan suatu kesabaran,kesabaran yang amat luarbiasa! kalau senang lenang sambil bersuka ria,bergelak ketawa,esok periksa baru menghafal,berniat ambil ilmu untuk sekeping sijil maka tiadalah berolehnya,mahupun ilmu,berkat juga manfaat..

p/s : Bukanya sedikit pelajar agama yang aku lihat banyak bersenang lenang dalam belajar…”hanya orang yang sanggup bersabar sahaja yang layak menyusuri jalan menuntut ilmu” (kata kata nasihat dari Al-Fadhil Ustaz Harme BIn Aman Razali kepada ku,amat aku pegangi,semoga Allah berkatimu)..

تغرب عن الأوطان في طلب العلا = وسافر في الأسفار خمس فوائد
تفريج هم واكتساب معيشة = وعلم آداب وصحبة ماجد
فإن قيل في الأسفار ذل وغربة = وقطع فيافٍ وارتكاب الشدائد
فموت الفتى خير له من حياته = بدار هوان بين واش وحاسد

Bermaksud : Terasing dari tanah tumpah sendiri ke tempat menuntut ketinggian budi (ilmu)…dan mengembaralah,kerana mengembara itu ada padanya lima kebaikkan

Menggembirakan hati yang gelisah dan mendapat rezeki…juga (mendapat) ilmu,adab dan kawan yang baik

JIka dikatakan bahawa mengembara itu suatu celaan dan terasing…terpaksa mengharungi padang pasir dan menghadapi kesusahan

Maka matinya adalah lebih baik dari hidupnya…daripada dikelilingi kehinaan diantara pengadu domba dan orang yang hasad dengki

HIDUPLAH PERJUANGAN ISLAM SELAMANYA!!!!!

****************************************************************

RUJUKKAN DAN PENERANGAN :

(1) Alfiah Ibnu Malik : ialah matan bait-bait syair yang berupa formula pengingat kepada para penuntut yang ingin memahirkan dirinya dalam ilmu nahu dan saraf,ianya berjumlah seribu bait,yang dikarang oleh As-Syeikh Muhammad BIn Abdullah Bin Maalik Al-Andalusi rahimahullahu taala,beliau merupakan mujtahid mutlaq didalam bidang bahasa arab.

(2) Al-Quran dan terjemahanya,cetakkan syarikat Saudi Arabia,kedalam bahasa Indonesia.

(3) Nahju Qadhaiey Al-Haaj fiima minal adab ilaihi Al-Muriidul muhtaaj oleh Syeikh Ahmad Bamba : ia merupakan sebuah buku yang berupa bait-bait syair yang menerangkan adab-adab dalam menuntut ilmu,ianya dikarang selepas diminta oleh murid-muridnya.

(4) Al-Muntholaqaat tholibil ilmi oleh As-Syeikh Muhammad Husin Ya’qub,terbitan darut taqwa.

(5) Ringkasan Ihya’Ulumuddin oleh Imam ghazali yang diterjemah kedalam bahasa malaysia oleh Zaid Hussien Al-Hamid terbitan Darul Nu’man.

Advertisement

Read Full Post »